Manfaat Garcinia Cambogia dalam membakar Lemak

Manfaat Garcinia Cambogia dalam membakar Lemak. Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko diabetes tipe 2, sleep apnea, penyakit jantung, penyakit kandung empedu dan penyakit hati berlemak. Garcinia cambogia adalah ramuan yang ditambahkan ke suplemen penurunan berat badan karena para pendukung percaya bahwa itu mengandung efek pembakaran lemak. Bukti untuk Garcinia cambogia sebagai pembakar lemak adalah yang paling awal, dan tidak ada jaminan bahwa suplemen kontrol berat yang mengandung Garcinia cambogia akan memiliki bahan aktif yang diperlukan untuk membantu penurunan berat badan. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum mengkonsumsi suplemen penurunan berat badan yang mengandung Garcinia cambogia.

Latar Belakang

Garcinia cambogia adalah tanaman buah yang berasal dari daerah tropis. Secara historis, orang menggunakan kulit buah sebagai zat bumbu dan penyedap rasa. Dalam pengobatan ayurveda, sistem pengobatan asli India, Garcinia cambogia dianggap sebagai ramuan yang bermanfaat. Zat aktif utama di Garcinia cambogia adalah hydroxycitric acid. Menurut Drugs.com, data yang terbatas menunjukkan bahwa hydroxycitric acid meningkatkan oksidasi lemak, yang merupakan proses pembakaran lemak untuk energi.

Efektivitas

Peneliti dari University of Exeter melakukan peninjauan uji coba secara acak untuk mengetahui keefektifan Garcinia cambogia sebagai bantuan pengurangan berat badan, dengan fokus pada asam hidroksisititer sebagai zat aktif. Setelah mengidentifikasi dan meninjau 12 penelitian, tim yang dipimpin oleh Igho Onakpoya, menyimpulkan bahwa Garcinia cambogia dapat menyebabkan penurunan berat badan jangka pendek. Namun, tinjauan tersebut mencatat bahwa pengaruhnya dianggap kecil dan penelitian yang lebih ketat diperlukan. Kajian mereka diterbitkan dalam terbitan Desember Journal of Obesity.

Mekanisme dan Dosis

Meskipun para peneliti tidak sepenuhnya yakin bagaimana Garcinia cambogia menyebabkan penurunan berat badan, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa hal itu mempengaruhi enzim tertentu, yang menghasilkan oksidasi lipoprotein densitas rendah, menurut Drugs.com. Low-density lipoprotein dianggap sebagai bentuk kolesterol yang buruk, dan oksidasi adalah proses pembakaran energi. Dosis yang digunakan dalam uji klinis berkisar antara 1.500 sampai 4,667 miligram per hari.

Keamanan

Efek samping yang paling umum terkait dengan Garcinia cambogia adalah mulut kering, sakit kepala, mual, diare dan sakit perut. Beberapa individu alergi terhadap kambogia Garcinia. Carilah pertolongan medis segera jika Anda mengalami reaksi alergi yang serius seperti pembengkakan wajah, bibir dan lidah atau kesulitan bernafas. Garcinia cambogia dapat berinteraksi dengan obat-obatan Anda. Anda harus memberi tahu dokter Anda jika Anda saat ini meresepkan obat-obatan.

Related Posts: